IklanPercuma | Iklan Percuma Portal

KEPUTUSAN UJIAN DI ALAM ZARR DAN UJIAN DI ALAM DUNIA..

Adakah orang yang telah berjaya di dalam ujian yang pertama (di alam zarr) akan berjaya
 juga dalam ujian kedua (di alam dunia)?



Sesungguhnya Allah Taala itu IlmuNya tidak kesamaran dalam sesuatu pun 
samada di langit atau di bumi. Dia Maha Mengetahui siapa yang berjaya di dalam ujian 
pertama dari kalangan makhluk ciptaanNya dan Maha Mengetahui siapa yang akan 
gagal dari kalangan mereka. Begitu juga Dia Maha Mengetahui siapa yang telah berjaya 
dalam ujian pertama akan juga berjaya di dalam ujian kedua. Dia juga Maha Mengetahui 
siapa yang gagal dalam ujian pertama akan juga gagal di dalam 
ujian kedua. Ujian ini sesungguhnya adalah adalah untuk menegakkan Hujjah atas manusia 
kebanyakan. 




Walaupun demikian sesungguhnya orang-orang yang kafir di akhirat nanti akan menuntut Allah 
mengembalikan mereka (ke alam dunia) dan diuji mereka buat kali ketiga supaya mereka 
dapat berbuat amal kebaikan. Lalu Allah akan Membalas jawaban mereka bahawa 
sesungguhnya jika mereka dikembalikan sekalipun, nescaya mereka akan 
kembali kepada kekufuran dan keingkaran mereka.


Firman Allah Taala di dalam surah Al An'aam, ayat 27 - 28:
لَوْ تَرَىَ إِذْ وُقِفُواْ عَلَى النَّارِ فَقَالُواْ يَا لَيْتَنَا نُرَدُّ وَلاَ نُكَذِّبَ بِآيَاتِ رَبِّنَا وَنَكُونَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ
 بَلْ بَدَا لَهُم مَّا كَانُواْ يُخْفُونَ مِن قَبْلُ وَلَوْ رُدُّواْ لَعَادُواْ لِمَا نُهُواْ عَنْهُ وَإِنَّهُمْ لَكَاذِبُونَ 


Dan jika kamu [Muhammad] melihat ketika mereka dihadapkan ke neraka, lalu mereka berkata:
 "Kiranya kami dikembalikan [ke dunia] dan tidak mendustakan ayat-ayat Tuhan kami, 
serta menjadi orang-orang yang beriman". Tetapi [sebenarnya] telah nyata bagi mereka kejahatan 
yang mereka dahulu selalu menyembunyikannya. Sekiranya mereka dikembalikan ke dunia,
 tentulah mereka kembali kepada apa yang mereka telah dilarang mengerjakannya.
 Dan sesungguhnya mereka itu adalah pendusta-pendusta belaka.


Dan Firman Allah Taala lagi dalam surah Mukminun, ayat 99-100:
حَتَّى إِذَا جَاء أَحَدَهُمُ الْمَوْتُ قَالَ رَبِّ ارْجِعُونِ 
) لَعَلِّي أَعْمَلُ صَالِحاً فِيمَا تَرَكْتُ كَلَّا إِنَّهَا كَلِمَةٌ هُوَ قَائِلُهَا وَمِن وَرَائِهِم بَرْزَخٌ إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ


Demikianlah keadaan orang-orang kafir itu, hingga apabila datang kematian kepada seseorang 
dari mereka, dia berkata: "Ya Tuhanku kembalikanlah aku [ke dunia]. Agar aku berbuat amal 
yang saleh terhadap yang telah aku tinggalkan. Sekali-kali tidak. Sesungguhnya itu 
adalah perkataan yang diucapkannya saja. Dan di hadapan mereka ada dinding sampai hari
 mereka dibangkitkan.


وعن أبي جعفر (ع)، قال: لو علم الناس كيف ابتداء الخلق ما اختلف اثنان، إن الله U قبل أن يخلق الخلق قال: كن ماء عذباً أخلق منك جنتي وأهل طاعتي، وكن ملحاً أجاجاً أخلق منك ناري وأهل معصيتي، ثم أمرهما فامتزجا، فمن ذلك صار يلد المؤمن الكافر والكافر المؤمن، ثم أخذ طيناً من أديم الأرض فعركه عركاً شديداً فإذا هم كالذر يدبون، فقال لأصحاب اليمين: إلى الجنة بسلام، وقال لأصحاب الشمال: إلى النار ولا أبالي، ثم أمر ناراً فأسعرت، فقال لأصحاب الشمال: ادخلوها، فهابوها، فقال لأصحاب اليمين: ادخلوها، فدخلوها، فقال: كوني برداً وسلاماً، فكانت برداً وسلاماً، فقال أصحاب الشمال: يا رب، أقلنا، فقال: قد أقلتكم فادخلوها، فذهبوا فهابوها، فثم ثبتت الطاعة والمعصية فلا يستطيع هؤلاء أن يكونوا من هؤلاء، ولا هؤلاء من هؤلاء


Daripada Abi Jaafar (a.s), telah berkata: Jika manusia mengetahui bagaimana bermula penciptaan
 nescaya tidak akan berbeza dua orang. Sesungguhnya Allah telah Berfirman sebelum 
Menciptakan makhluk: Jadilah air yang sangat manis yang Aku menciptakan dari kamu 
syurgaKu dan ahli ketaatanKu, dan Jadilah garam yang sangat masin yang Aku menciptakan
 dari kamu nerakaKu dan ahli maksiatKu. Kemudian Dia mengarahkan keduanya untuk bercampur,
 maka dari situ lahirlah orang mukmin yang kafir dan orang kafir yang mukmin. 
Setelah itu Dia mengambil tanah daripada permukaan bumi, lalu digosokkannya dengan gosokan 
yang kuat dalam keadaan mereka seperti habuk yang melata. Seterusnya berfirman kepada
 Ashabul Yamin (golongan kanan): Ke dalam syurga dengan sejahtera. Dan berfirman kepada
 Ashabul Shimal (golongan kiri): Ke dalam neraka dan jangan memperdulikanKu, kemudian
 Dia mengarahkan neraka maka menyalalah. Lalu berfirman kepada Ashabul Shimal: Masuklah
 kamu ke dalamnya, maka mereka merasa gerun akannya. Seterusnya berfirman kepada
 Ashabul Yamin: Masuklah kamu ke dalamnya, maka mereka masuk kedalamnya, 
lalu Allah berfirman kepada neraka: Jadilah engkau sejuk serta selamat sejahtera, 
maka ia menjadi sejuk dan selamat sejahtera. Maka Ashabul Shimal berkata: 
Ya Tuhan, kurangilah kami. Maka Dia berfirman: Aku telah kurangkan buat kamu maka
 masuklah ke dalamnya, lalu mereka pergi kepadanya dan merasa gerun akannya. 
Setelah itu tetapkan ketaatan serta kemaksiatan, sehingga tiada mereka mampu
 menjadi kalangan mereka yang lain dan tidak juga mereka yang lain daripada mereka itu
 (tidak mampu mengubah apa yang telah ditetapkan pada mereka). [Al Kafi, jilid 2, ms 6-7] 




Syeikh Nazhim Al Uqaili
Al Jawabul Munir Ibr Al Athir
Juzuk kelima, ms 211-213

Tiada ulasan:

Catat Ulasan