IklanPercuma | Iklan Percuma Portal

MULTIVERSE DAN LUH MAHFUZ

Photo: ‎MULTIVERSE DAN LUH MAHFUZ

Sumber Cedokan: Blog2 orang

Post ni sebahagian dari satu cerita yang cukup panjang yang aku nak buat pasal multiverse. Hari aku cuma cerita kaitan dia dengan Luh Mahfuz. Sebelum tu sikit warning: kalau rasa dah nampak macam tak betul korang berhenti baca je la. Aku tak nak jadi sumber kesesatan orang yang tak boleh nak faham apa yang aku tulis.

Mula-mula meh aku cerita pasal multiverse. Serius pening gila. Aku pun tak tau macam mana nak tulis. Tapi untuk kali ni aku terang sikit je dulu yang kaitan dengan Luh Mahfuz. Siapa tengok cerita Fringe? Ataupun lagi senang cerita Alice in Wonderland. Dua-dua ada cerita pasal dunia yang lain dari dunia kita tapi wujud selari dengan dunia kita. Ini dipanggil parallel universe. Tapi aku lebih pegang konsep multiverse yang mana sama jugak dengan parallel universe cuma universe dia lagi banyak, bahkan tak terkira.

Aku bagi contoh, aku pegang pensel. Apa yang bakal aku buat dengan pensel tu? Tulis? Baling? Patahkan? Ok, andaikan aku tulis. Apa jadi dengan baling dengan patahkan? Mengikut teori multiverse, semua tadi berlaku, cuma pada universe yang lain. Maknanya dari point aku pegang pensel tadi dah ada 3 cabang universe yang berbeza, first aku tulis, lagi satu aku baling, satu lagi aku patahkan. Dan semua kemungkinan-kemungkinan ni akan hasilkan kemungkinan yang lain. Bagi setiap kemungkinan akan terhasil lagi satu cabang.

Itu cara mudah nak bagi faham. Kalau ikut teori tu, kemungkinan dikira sampai tahap laluan yang elektron lalu keliling proton pun diambil kira. Senang cerita setiap saat berbillion entah bertrillion entah berinfiniti cabang yang terhasil. Jadi tak kisah apa yang kita buat kemungkinan lain tetap akan berlaku. Setiap hasil keputusan ni akan hasilkan parallel universe yang selari dengan universe yang kita alami sekarang ni. Gabungan semua universe ni la yang dipanggil multiverse. Antara saintis yang awal bagi hujah kukuh terhadap teori ini adalah Erwin Schrödinger, Max Born, Niels Bohr dan Werner Heisenberg. Tak perlu la aku rasa nak cerita macam mana diorang buat, nanti melampau-lampau panjang pulak post ni.

Faham? Kita terus dengan Luh Mahfuz;

Diriwayatkan oleh Ibn ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma : “Sesungguhnya Allah telah menciptakan Luh Mahfuz daripada mutiara yang putih, helaiannya daripada delima yang merah, penanya dari cahaya, kitabnya dari cahaya, bagi Allah 360 detik padanya, lebarnya adalah di antara langit dan bumi, Allah melihatnya sebanyak 360 pandangan setiap hari, Dia menciptakan, memberi rezeki, mematikan, menghidupkan, memuliakan, menghinakan dan Dia perbuat apa yang Dia kehendaki.” [Diriwayatkan oleh al-Tabarani, al-Hakim dan ad-Dhiya’ al-Maqdisi. Al-Hakim berkata : Isnadnya sahih tetapi al-Bukhari dan Muslim tidak mengeluarkannya. Al-Zahabi berkata dalam al-Talkhis : Nama Abu Hamzah itu thabit tetapi dia waahin(cinta akan dunia)].

Para sahabat, tabi’in dan semua Ahlis-Sunnah dan hadis telah bersepakat bahawa setiap perkara yang berlaku sehingga ke hari kiamat telah tertulis di Luh Mahfuz, dan ayat-ayat al-Quran telah membuktikan bahawa Allah telah mencatatkan apa yang Dia lakukan dan katakan di Luh Mahfuz. Dia telah menulis di Luh setiap perbuatanNya dan kalamNya, sesungguhnya ayat ‘Binasalah kedua-dua tangan Abu lahab, dan binasalah ia bersama!’ telah berada di Luh sebelum wujudnya Abu Lahab.’ [Lihat : Bada’i at-Tafsir, Ibn al-Qayyim, 4/131]

Point utama yang boleh kita ambil dari hadis ni dan ijma' sahabat tabi'in dan Ahlis-Sunnah untuk topik aku kali ni ialah.... "Di dalam Luh Mahfuz telah tercatat segala takdir yang dah, sedang dan bakal berlaku".

Jadi sebelum aku cerita kaitan dia, pernah tak korang terfikir atau ada orang tanya pasal takdir yang lebih kurang bunyi dia macam ni:

"Kalau orang yang buat jahat tu takdir Allah. Maknanya tak ada free will. Allah dah tentukan orang tu masuk neraka."

Aduhai, tu pesimis namanya. Tapi tak apa, Insya-Allah aku boleh jelaskan.

Aku bagi ayat Quran jap:

وَلَوۡ أَنَّمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ مِن شَجَرَةٍ أَقۡلَـٰمٌ۬ وَٱلۡبَحۡرُ يَمُدُّهُ ۥ مِنۢ بَعۡدِهِۦ سَبۡعَةُ أَبۡحُرٍ۬ مَّا نَفِدَتۡ كَلِمَـٰتُ ٱللَّهِۗ إِنَّ ٱللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ۬
Maksudnya:Dan sekiranya segala pohon yang ada di bumi menjadi pena dan segala lautan (menjadi tinta), dengan dibantu kepadanya tujuh lautan lagi sesudah itu, nescaya tidak akan habis Kalimah-kalimah Allah itu ditulis. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
Luqman:27

Antara makna istilah 'kalimah Allah' dalam ni termasuk jugak Luh Mahfuz. Maknanya banyak sangat takdir yang ditulis sampai tak boleh nak habis dengan segala lautan dan bantuannnya. Dan banyak sangat cabang-cabang yang terhasil akibat segala kemungkinan yang berlaku sehingga menyebabkan jumlah universe mencapai infinite.

Apa yang aku maksudkan kat sini, semua takdir dah ditulis dalam Luh Mahfuz. Setiap kemungkinan. Memanglah orang tu jahat. Dalam Luh Mahfuz ada tulis dia jadi jahat. Tapi ada jugak dalam Kitab tu yang tulis dia jadi baik. Siapa suruh dia buat keputusan jadi jahat. Setiap apa yang mungkin berlaku tertulis dalam Luh Mahfuz. Semua cabang multiverse tertulis dalam tu.

So, camner? Got it? Kalau tak got it takper la...

Semoga bermanfaat difikir2 kan.

Public Secret - Allahu'alam... Wassalam.‎


Sumber Cedokan: Blog2 orang

Post ni sebahagian dari satu cerita yang cukup panjang yang aku nak buat pasal multiverse. Hari aku cuma cerita kaitan dia dengan Luh Mahfuz. Sebelum tu sikit warning: kalau rasa dah nampak macam tak betul korang berhenti baca je la. Aku tak nak jadi sumber kesesatan orang yang tak boleh nak faham apa yang aku tulis.

Mula-mula meh aku cerita pasal multiverse. Serius pening gila. Aku pun tak tau macam mana nak tulis. Tapi untuk kali ni aku terang sikit je dulu yang kaitan dengan Luh Mahfuz. Siapa tengok cerita Fringe? Ataupun lagi senang cerita Alice in Wonderland. Dua-dua ada cerita pasal dunia yang lain dari dunia kita tapi wujud selari dengan dunia kita. Ini dipanggil parallel universe. Tapi aku lebih pegang konsep multiverse yang mana sama jugak dengan parallel universe cuma universe dia lagi banyak, bahkan tak terkira.

Aku bagi contoh, aku pegang pensel. Apa yang bakal aku buat dengan pensel tu? Tulis? Baling? Patahkan? Ok, andaikan aku tulis. Apa jadi dengan baling dengan patahkan? Mengikut teori multiverse, semua tadi berlaku, cuma pada universe yang lain. Maknanya dari point aku pegang pensel tadi dah ada 3 cabang universe yang berbeza, first aku tulis, lagi satu aku baling, satu lagi aku patahkan. Dan semua kemungkinan-kemungkinan ni akan hasilkan kemungkinan yang lain. Bagi setiap kemungkinan akan terhasil lagi satu cabang.

Itu cara mudah nak bagi faham. Kalau ikut teori tu, kemungkinan dikira sampai tahap laluan yang elektron lalu keliling proton pun diambil kira. Senang cerita setiap saat berbillion entah bertrillion entah berinfiniti cabang yang terhasil. Jadi tak kisah apa yang kita buat kemungkinan lain tetap akan berlaku. Setiap hasil keputusan ni akan hasilkan parallel universe yang selari dengan universe yang kita alami sekarang ni. Gabungan semua universe ni la yang dipanggil multiverse. Antara saintis yang awal bagi hujah kukuh terhadap teori ini adalah Erwin Schrödinger, Max Born, Niels Bohr dan Werner Heisenberg. Tak perlu la aku rasa nak cerita macam mana diorang buat, nanti melampau-lampau panjang pulak post ni.

Faham? Kita terus dengan Luh Mahfuz;

Diriwayatkan oleh Ibn ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma : “Sesungguhnya Allah telah menciptakan Luh Mahfuz daripada mutiara yang putih, helaiannya daripada delima yang merah, penanya dari cahaya, kitabnya dari cahaya, bagi Allah 360 detik padanya, lebarnya adalah di antara langit dan bumi, Allah melihatnya sebanyak 360 pandangan setiap hari, Dia menciptakan, memberi rezeki, mematikan, menghidupkan, memuliakan, menghinakan dan Dia perbuat apa yang Dia kehendaki.” [Diriwayatkan oleh al-Tabarani, al-Hakim dan ad-Dhiya’ al-Maqdisi. Al-Hakim berkata : Isnadnya sahih tetapi al-Bukhari dan Muslim tidak mengeluarkannya. Al-Zahabi berkata dalam al-Talkhis : Nama Abu Hamzah itu thabit tetapi dia waahin(cinta akan dunia)].

Para sahabat, tabi’in dan semua Ahlis-Sunnah dan hadis telah bersepakat bahawa setiap perkara yang berlaku sehingga ke hari kiamat telah tertulis di Luh Mahfuz, dan ayat-ayat al-Quran telah membuktikan bahawa Allah telah mencatatkan apa yang Dia lakukan dan katakan di Luh Mahfuz. Dia telah menulis di Luh setiap perbuatanNya dan kalamNya, sesungguhnya ayat ‘Binasalah kedua-dua tangan Abu lahab, dan binasalah ia bersama!’ telah berada di Luh sebelum wujudnya Abu Lahab.’ [Lihat : Bada’i at-Tafsir, Ibn al-Qayyim, 4/131]

Point utama yang boleh kita ambil dari hadis ni dan ijma' sahabat tabi'in dan Ahlis-Sunnah untuk topik aku kali ni ialah.... "Di dalam Luh Mahfuz telah tercatat segala takdir yang dah, sedang dan bakal berlaku".

Jadi sebelum aku cerita kaitan dia, pernah tak korang terfikir atau ada orang tanya pasal takdir yang lebih kurang bunyi dia macam ni:

"Kalau orang yang buat jahat tu takdir Allah. Maknanya tak ada free will. Allah dah tentukan orang tu masuk neraka."

Aduhai, tu pesimis namanya. Tapi tak apa, Insya-Allah aku boleh jelaskan.

Aku bagi ayat Quran jap:

وَلَوۡ أَنَّمَا فِى ٱلۡأَرۡضِ مِن شَجَرَةٍ أَقۡلَـٰمٌ۬ وَٱلۡبَحۡرُ يَمُدُّهُ ۥ مِنۢ بَعۡدِهِۦ سَبۡعَةُ أَبۡحُرٍ۬ مَّا نَفِدَتۡ كَلِمَـٰتُ ٱللَّهِۗ إِنَّ ٱللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ۬
Maksudnya:Dan sekiranya segala pohon yang ada di bumi menjadi pena dan segala lautan (menjadi tinta), dengan dibantu kepadanya tujuh lautan lagi sesudah itu, nescaya tidak akan habis Kalimah-kalimah Allah itu ditulis. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
Luqman:27

Antara makna istilah 'kalimah Allah' dalam ni termasuk jugak Luh Mahfuz. Maknanya banyak sangat takdir yang ditulis sampai tak boleh nak habis dengan segala lautan dan bantuannnya. Dan banyak sangat cabang-cabang yang terhasil akibat segala kemungkinan yang berlaku sehingga menyebabkan jumlah universe mencapai infinite.

Apa yang aku maksudkan kat sini, semua takdir dah ditulis dalam Luh Mahfuz. Setiap kemungkinan. Memanglah orang tu jahat. Dalam Luh Mahfuz ada tulis dia jadi jahat. Tapi ada jugak dalam Kitab tu yang tulis dia jadi baik. Siapa suruh dia buat keputusan jadi jahat. Setiap apa yang mungkin berlaku tertulis dalam Luh Mahfuz. Semua cabang multiverse tertulis dalam tu.

So, camner? Got it? Kalau tak got it takper la...

Semoga bermanfaat difikir2 kan.

Public Secret - Allahu'alam... Wassalam.

1 ulasan:

  1. secara mudahnya, kita tiada kehendak bebas tapi kita ada kebebasan memilih di bawah kehendak yang telah ditetapkan.

    kan ?

    BalasPadam